Monday, 2 November 2015

Truly, Madly, Deeply 9


~Beberapa bulan kemudian~

Sayang, I dah sampai. I tunggu you depan McDonald’s.

PESANAN ringkas dalam private message Whatsapp itu dibaca sekali lalu. Langkah yang diatur laju menuju ke butik ZARA terhenti. Arissa ingat sempatlah dia cari baju sementara tunggu Adrian sampai. Arissa menggeleng perlahan. Sejak dari dulu sampai sekarang Adrian memang tak pernah tepati masa. Tadi dia janji nak datang Mid Valley sebelum pukul 1, tetapi sudahnya terlambat setengah jam.
Semalam memang mereka rancang untuk pergi satu kereta, tapi banyak pula halangannya. Tiba-tiba pula Adrian ada hal dengan Hanif, sudahnya Arissa drive sendiri ke Kuala Lumpur. Arissa berlari anak menuju ke escalator. Niatnya untuk ke butik ZARA terpaksa ditangguhkan. Dia bergegas turun ke lower ground floor.
Nampak saja kelibat Adrian di depan McDonald’s, Arissa mempercepatkan langkah. Dari jauh mereka saling berbalas senyuman.
“Sayang dah makan?” soal Adrian sebaik Arissa mendekatinya.
“Belum. Tunggu you.”
“Jom makan Nando’s. Dah lama tak makan.”
“Boleh jugak. I ikut je.” Balas Arissa.
Adrian sengih. Tangan Arissa diraih lalu dipimpin erat, berjalan menuju ke Nando’s. Arissa tersenyum meleret. Pegangan tangannya dikemaskan. Jauh di sudut hati, cuak juga dia takut ada kawan-kawan MSU yang ternampak gelagat mesra mereka itu. Bukan semua tahu yang dia dan Adrian dah menikah. Mintak-mintak janganlah kantoi pulak. Dia dan Adrian tidak mahu menghebohkan tentang pernikahan mereka yang dilangsungkan beberapa bulan yang lalu.
“Sayang, sorry sebab I lambat. Kesian you lama tunggu.” Luah Adrian sebaik mereka duduk di meja yang tidak jauh dari pintu masuk Nando’s.
“It’s okay. Sempat jugak I usha barang tadi. Kenapa you lambat?”
“Sebenarnya I memang nak cepat tapi tadi masa nak balik I terserempak dengan classmate I, Yasmeen. Kereta dia rosak. Tak sampai hati nak biarkan dia, I hantarlah dia balik dulu.” jelas Adrian panjang lebar. Nasib baiklah kereta Yasmeen rosak dekat Plaza Mas Alam. Kalau buat hal dekat tengah jalan, lagi haru-biru!
Yasmeen? Arissa cuba mengingat nama yang pernah dia dengar sebelum ini. Sayangnya muka Yasmeen tu dia tak berapa nak ingat. Ramai sangat kawan Adrian. Tak hafal semua, kecuali yang betul-betul baik dengan suaminya itu.
“Kereta rosak? Ye ke ni?” soal Arissa. Terselit nada curiga.
“Kalau tak percaya tanyalah Hanif. Dia ada sekali tadi.”
Melihat wajah Adrian yang cukup tenang dan bersahaja, Arissa jadi lega. Ternyata tidak ada apa-apa yang disorokkan oleh Adrian. Adrian sudah berlaku jujur dengannya, cuma dia saja yang terlalu paranoid.
“Encik Adrian ni memang baik hati orangnya.”
“Kita permudahkan orang, Allah permudahkan kita.”
“Setuju. Tapi cuba kalau yang kereta rosak tu lelaki, you tolong tak?” soal Arissa masih ingin menduga.
“Tolong. Tolong tengok.” Adrian ketawa. Sengaja bikin panas.
Arissa menjeling Adrian tajam. Bahu Adrian dipukul perlahan. Marah. Dia serius, Adrian main-main. Selalu macam tu. Sakit hati Arissa dengar jawapan Adrian. Ooo.. kalau perempuan bukan main laju nak tolong. Kalau lelaki dia buat tak hairan jelah.
“Gurau je sayang. Cemburu ke? Bukan I berdua je dengan dia. Kan I dah cakap Hanif pun ada.” Cepat-cepat Adrian memujuk. Bimbang perkara kecil jadi serius. Nanti kalau Arissa badmood, dia juga yang susah! Jangan dijolok sarang tebuan.
Adrian menggamit salah seorang pelayan Nando’s, ingin membuat pesanan. Adrian saja yang nak makan ayam, Arissa pula cuma minta sup dengan garlic bread. Orang tengah dietlah katakan. Sementara tunggu makanan sampai, macam-macam cerita yang dibualkan. Arissa tak berhenti berceloteh itu dan ini. Seronok betul Adrian sebab itu menunjukkan yang Arissa dalam mood baik. Adrian menopang dagu. Raut wajah isterinya ditatap sepuas-puasnya. Saat ini apa yang Arissa cerita satu pun tak masuk ke kepala. Dia begitu asyik melihat keindahan ciptaan Tuhan di hadapannya ini. Cantik isteri aku ni. Bertuah aku dapat dia. Bisik Adrian dalam hati. Tanpa secalit solekan, Arissa tetap tampak jelita di matanya. Cuma hari ni Arissa nampak agak lain dari biasa. Mungkin warna lipstik yang dipakai tak begitu sesuai dengan Arissa, itu yang buat Arissa nampak lain.
“Jauhnya berangan!” sergah Arissa sambil menepuk lengan Adrian setelah dilihat lelaki itu seakan berkhayal. Penat mulutnya berceloteh, entah Adrian dengar atau tidak.
Adrian tersentak. “Hah? You cakap apa tadi?”
Arissa mendengus geram. Memang sahlah Ian tak fokus langsung aku cakap apa tadi! Sabar jelah!
“Kenapa you tengok I macam tu tadi? Ada benda ke kat muka I? Comot eh?” bertubi-tubi pertanyaan Arissa. Dia sedikit kehairanan. Dari tadi Adrian tak berkelip pandang dia. Cepat-cepat dia buka front camera di handphone. Wajahnya ditilik lama. Tak ada apa yang pelik pun. Yang Ian tengok macam nak telan aku tu kenapa?
Adrian sengih seraya menggeleng. “Lipstik tu. Apasal terang sangat? Takde lipstik lain ke?”
“Kenapa? Tak cantik ke?”
“Tak cantik. Merah sangat. I lagi suka you pakai warna yang lembut-lembut je. Lagipun yang ini terlalu menonjol. I tak suka. Lain kali jangan pakai yang ni. Tau?” Adrian bernada tegas.
Arissa terkedu. Adrian memang seorang yang outspoken. Kalau dia tak suka, maknanya tak sukalah. Arissa tak ambil hati pun cuma apa yang menghairankan, sebelum ini Adrian tak pernah komen pasal cara dia bersolek.
“Alaaa… I suka warna ni…” Arissa tak puas hati. Baru minggu lepas dia beli gincu ni. Alih-alih Adrian tak bagi pulak. Membazir je beli.
“Tengok tu. Boleh tak jangan melawan?”
“Okey, okey. Baiklah, wahai suamiku sayang.” Arissa mengalah. Sedar yang Adrian punya hak untuk menegur kerana dia suami. Dan sebagai seorang isteri, dia wajib taat pada perintah suami.
Adrian senyum. Selang beberapa saat, makanan yang dipesan sampai. Masa makan, entah berapa kali Adrian paksa Arissa makan. Arissa taknak tapi Adrian tetap juga mendesak. Naik geram Arissa dibuatnya. Katanya Adrian sengaja nak rosakkan diet dia. Adrian cuma ketawa. Bukan itu niatnya. Dia risau Arissa tak kenyang dengan hanya makan sup. Rela berlapar sebab takut gemuk. Nak lawa tapi sanggup seksa diri sendiri. Beauty is pain katanya.
“Sayang, you ada nak buat apa-apa tak lepas ni?” Adrian baru selesai makan. Gelas kaca di depan ditarik dekat dengannya. Iced lemon tea disedut sikit-sikit.
“I nak pergi ZARA kejap, nak tengok baju. You temankan eh?”
“Boleh. Lepas tu kita pergi tengok wayang nak? Ada banyak masa lagi ni.”
“Sure! I pun ingat nak ajak you tengok wayang. Dah lama kita tak layan movie.”
Adrian mengangguk kecil, setuju dengan isterinya. Kali terakhir mereka ke panggung wayang, beberapa bulan sebelum kahwin. Adrian segera menggamit pelayan Nando’s yang sedang sibuk membersihkan meja, meminta bil.
“Jom.” Ajak Adrian setelah selesai membayar.
Arissa mencapai beg tangan yang diletak pada kerusi kosong di sebelahnya dan mereka terus melangkah keluar dari situ. Arissa merangkul lengan Adrian mesra. Adrian tersenyum sampai ke telinga.
Tiba-tiba, mereka disapa Krisya yang berjalan dari arah bertentangan. Senyuman mereka mati. Langkah mereka juga terhenti. Terkejut dengan kemunculan Krisya yang tak disangka-sangka.
“Hai, lovebirds.” sapa Krisya.
“Hai, Krisya.” Arissa tetap tersenyum walau dia juga tidak begitu senang melihat Krisya di situ.
Adrian di sebelah hanya diam membisu. Sikit pun dia tak pandang Krisya. Mukanya tak usah cakaplah, masam gila! Sampaikan Arissa sendiri tak berani nak pandang lama-lama. Adrian sudah hilang mood. Ke mana-mana pergi pun, mesti ke jumpa minah ni? Dah tak ada orang lain ke nak terserempak dengan kami? Omelnya dalam hati.
“Apa khabar pengantin baru? Lama tak jumpa.” Krisya memandang merpati dua sejoli itu bersilih ganti. Dinginnya Adrian menyebabkan dia sedikit tersinggung. Sampai hati dia. Jangankan pandang, tegur aku pun tidak. Sampai macam itu sekali bencinya dia dekat aku.
“Alhamdulillah, sihat. You sorang je?” Arissa menjawab bagi pihak Adrian. Suaminya itu langsung tak bercakap. Boleh nampak yang dia tak suka jumpa Krisya. Nak tak nak, Arissalah kena ambil hati Krisya. Dia pun bukannya suka, tapi tak sampai hati nak abaikan Krisya begitu saja. Orang tanya kenalah jawab.
“Orang tak ada partner macam nilah. Sorang-sorang je. Tak ada yang sudi temankan.” ujar Krisya dengan wajah yang ditundukkan. Sayu nadanya, seakan meraih simpati. Sebenarnya, kata-kata itu sengaja dituju kepada Adrian, dengan harapan lelaki itu akan mengerti isi hatinya. Matanya tertumpu ke arah lengan Adrian yang dipeluk erat oleh Arissa. Hatinya terasa sakit. Cemburu melihat betapa bahagianya mereka.
Adrian yang masih tidak memandang Krisya, tersenyum sinis. Terasa jengkel dengan ayat gadis itu. Buat muka sedih konon. Nak suruh orang kesiankan dialah tu! Adrian menjeling jam tangannya sekilas.
“Sayang, kata nak pergi tengok baju. Let’s go.” ternyata Adrian sudah tidak betah untuk berada di situ lebih lama lagi. Dia ingin cepat-cepat pergi.
Arissa hanya mengangguk. Faham apa yang dirasakan oleh suaminya saat ini. Dia menoleh ke arah Krisya sejenak.
“Kami pergi dulu, Krisya.”
Krisya angguk kecil. Sempat dia mengerling wajah Adrian dengan hujung matanya. Lelaki itu masih juga seperti tadi. Serius dan dingin. Sudah tidak ada lagi Adrian yang dulu. Tanpa berlengah, Adrian terus menarik Arissa pergi, langsung tidak menoleh lagi.
Di butik ZARA, Arissa jadi rambang mata. Cantik-cantik belaka bajunya. Yang berlipat, yang bergantungan, semua dibeleknya. Tak tahu nak beli yang mana satu. Adrian di belakang, tersengih melihat gelagat si isteri. Orang perempuan dan shopping memang tidak dapat dipisahkan. Tapi Arissa ni bukannya jenis yang gila shopping. Keinginan untuk membeli itu cuma datang sekali-sekala. Itulah Arissa.
“Sayang, okey tak kalau I pakai baju macam ni?” Arissa meletakkan printed blouse berlengan panjang di badannya.
“You pakai apa pun cantik, sayang. Asalkan menutup aurat, itu dah cukup.”
Jawapan Adrian membuatkan Arissa tersenyum meleret. Faham sangat dia apa maksud suaminya itu. Sebelum ini pun Adrian memang suka tengok dia bergaya, asalkan tidak melanggar syariat.
“I masuk fitting room kejap. You tunggu kat sini.”
“Nak I masuk sekali?” Adrian sudah tersenyum gatal.
Arissa menjeling Adrian geram. Miangnya laki aku ni!
“Jomlah kalau tak malu.” Arissa mencabar. Dia nak tengok Adrian berani buat atau tidak.
Adrian pantas menggeleng. Mengekek-ngekek dia ketawa. Saja nak usik Arissa. Arissa ketawa kecil. Tahu takut! Hatinya mengejek. Dia terus berlalu ke fitting room. Sementara tunggu Arissa, Adrian bergerak ke bahagian pakaian lelaki. Dia baru saja nak belek sehelai sweatshirt bila handphonenya berdering tiba-tiba. Nombor yang tidak dikenali terpampang pada skrin sesentuh itu. Dahi Adrian berkerut. Siapa pulak yang telefon ni?
“Hello.”
“Hai, Ian. You kat mana? Kenapa sombong sangat dengan I tadi?” suara Krisya kedengaran amat perlahan, tenggelam dek kebisingan lagu yang bergema di corong speaker butik itu.
Adrian terdiam. Krisya rupanya! Menyesal pula dia jawab panggilan itu.
“You memang takkan berhenti ganggu I, kan?” ujar Adrian dengan suara yang tertahan-tahan. Kalau tak fikir yang sekarang ini dia di kedai, pasti saja Krisya ditengkingnya.
“I’m sorry. I cuba untuk jauhkan diri tapi I tak boleh. I terlalu rindukan you.”
Adrian senyum sinis. Cukup meluat mendengar perkataan yang meniti di bibir Krisya.
“I akan cakap ini sekali saja. Get over it!”
Tanpa memberi Krisya peluang untuk berkata-kata, Adrian segera memutuskan talian.
“Sayang, cakap dengan siapa?”
Tersentak Adrian dek teguran lembut itu. Perlahan dia menoleh. Arissa berdiri betul-betul di belakangnya. Mati aku! Apa aku nak jawab ni? Patut ke aku berterus-terang?
“Tadi? Aaaa.. salah nombor. You dah try baju ke belum?” teragak-agak Adrian menuturkan kata. Dia memilih untuk berbohong kerana bimbang Arissa pula yang mengamuk nanti.
“Dah. Tak jadi nak beli. Baju tu buat I nampak gemuk. Jomlah pergi beli tiket wayang.” Arissa menarik tangan Adrian keluar dari situ.


“PUAS hati tak dapat makan bihun sup tadi?” tanya Arissa ketika dia menghantar Adrian ke kereta. Jam sudah menunjukkan pukul 11 malam. Esok Adrian ada kelas awal pagi. Nak suruh duduk lama-lama, Arissa tak sampai hati. Takut esok Adrian bangun lambat pula.
“Puas sangat. Sedappp!! Pandai isteri I masak. Thank you, sayang. Lain kali sayang masak macam tu lagi boleh?” pinta Adrian. Rezeki dia malam ni dapat makan makanan kegemarannya. Untung dapat isteri pandai masak.
Arissa mengangguk seraya tersenyum nipis. Alhamdulillah, tercapai hajat suami. Dari hari tu lagi Adrian teringin nak makan bihun sup yang dia buat, jadi malam ni dapatlah Arissa penuhi kehendak suaminya itu. Balik dari Mid Valley tadi, terus Arissa buat apa yang perlu. Mujur cukup semua bahan.
“Tentulah boleh. Nanti I nak cuba resepi lain pulak.”
“Sepatutnya you masuk MasterChef je, sayang. Gerenti boleh jadi juara.”
“Silap haribulan awal-awal dah tersingkir.”
Tawa mereka berderai.
“Belum cuba belum tahu.”
“Taknaklah. I jadi MasterChef untuk suami I cukuplah,”
Adrian ketawa lagi. Selang beberapa saat, ada mesej yang masuk ke telefonnya. Mesej dari Yasmeen.

Ian, thank you sangat-sangat sebab tolong I tadi. Oh ya, tolong beritahu kawan-kawan lain kita ada kelas ganti petang Selasa nanti.

“Siapa mesej tu?” tanya Arissa ingin tahu.
“Yasmeen.”
Yasmeen? Yasmeen yang sekelas dengan dia ke? Arissa tertanya-tanya dalam hati.
“Dia nak apa?”
“Dia beritahu lusa petang ada kelas ganti. Lepas tu dia cakap terima kasih sebab tolong dia tadi.”
“Yasmeen yang mana satu eh? I tak berapa nak ingatlah dia.” Arissa cuba mengingati semula wajah teman sekelas suaminya itu.
“Alaa.. yang rambut pendek macam Nad Zainal tu. Ingat?”
“Oooo.. ingat dah!” Arissa mengangguk-anggukkan kepalanya. Terbayang-bayang wajah gadis kecil molek itu. Orangnya boleh tahan cantik.
“Dia tahu kita dah kahwin?” soal Arissa lagi.
“Tak. Kenapa you tanya?”
Arissa sekadar menggeleng. “Tak ada apa. Saja nak tahu. Takpelah, dah lewat ni. You baliklah. Esok nak bangun pagi.”
“Peluk I dulu.” pinta Adrian sambil menarik Arissa rapat dengannya. Sempat lagi nak bermanja sebelum balik ke rumah sewa.
Arissa senyum. Tubuh Adrian dipeluk kemas. Berat hatinya mahu berpisah dengan Adrian walau hanya untuk sementara. Esok dah tentu jumpa dekat kampus lagi. Tapi tetap rasa tak puas. Tetap nak dia selalu ada depan mata. Kronik sangat ke aku ni? Agak-agak, orang lain mengada-ngada macam ni ke dengan suami dia? Suara hati Arissa berbunyi.
“I miss you already,” luah Arissa perlahan, seakan berbisik.
“Me too! Insya-Allah esok kita jumpa lagi.” balas Adrian. Ubun-ubun Arissa dikucup mesra.
Sebaik pelukan dileraikan, Adrian terus masuk kereta.
“Drive safely, sayang.”
“Ok, sayang. Nanti dah sampai I call.”
Arissa angguk. Sebaik Adrian pergi, dia terus masuk ke rumah. Dalam hati dia berdoa agar suaminya dijauhkan dari segala musibah.




SEBAIK kelas tamat, Arissa terus ke kafe. Dari tadi dia cuba contact Adrian, tapi Adrian langsung tak jawab. Dia agak Adrian tak dengar mungkin sebab fonnya dalam mod senyap. Selalunya lepas kelas Adrian akan lepak di kafe dengan kawan-kawan, sebab itulah Arissa cepat-cepat ke sana.
Sampai di kafe, dia mencari-cari kelibat Adrian, namun hampa. Adrian tidak ada di situ. Arissa sudah ingin beredar apabila dia ternampak Shahrul, classmate Adrian yang sedang mencuci tangan di sinki.
“Shahrul, nampak Ian tak?” soal Arissa sebaik mendekatinya.
Shahrul menggeleng. Tangannya yang masih basah dilap dengan tisu.
“Tadi kita orang makan sekali, tapi lepas tu dia terus lesap.”
“Aduhh.. mana la dia ni? Aku call tak jawab-jawab.” Arissa merungut. Sekali lagi dia cuba call Adrian. Tetap tak berjawab. Sahlah Adrian tak sedar. Geramnya!
“Haaa.. baru ingat! Kalau tak salah aku tadi dia ada cakap nak pergi library lepas lunch. Nak buat group assignment dengan budak kelas kita orang. Kau trylah cari dia kat sana.”
Arissa sudah tersengih lebar. Langsung tak terfikir nak cari Adrian di sana. Nasib baik Shahrul cakap.
“Ok, ok. Thanks!”
Tanpa berlengah, Arissa bergegas naik ke tingkat lima. Nasib baik hari ni dia tak pakai baju kurung. Bolehlah langkah anak tangga banyak-banyak. Kalau tak terhegeh-hegeh berjalan, takut tersadung nanti malu!
Melalui pintu cermin perpustakaan, Arissa terpandang susuk tubuh yang sangat dia kenal walau dari belakang. Kepala Adrian terlentok di atas meja panjang berwarna merah itu. Tak bergerak sikit pun. Tidurlah tu! Arissa menggeleng berkali-kali. Kata nak buat assignment, tapi ini tidur pulak! Mentang-mentanglah library ni pasang air-cond, laju je 'pengsan'. Patutlah orang telefon tak jawab. Omelnya dalam hati. Melihatkan Yasmeen juga ada di situ, Arissa jadi tertanya-tanya sendiri. Yasmeen sekumpulan dengan Adrian ke? Kenapa mereka berdua je? Mana pergi yang lain?
Arissa sudah ingin masuk, namun langkahnya terbantut bila dia lihat Yasmeen tiba-tiba bangkit dari kerusi dan mendekati Adrian yang begitu nyenyak. Lama Arissa memerhati. Ternanti-nanti apa yang hendak dilakukan Yasmeen. Sikit pun Yasmeen tak sedar tingkahnya diperhatikan.
Berderau darah Arissa tatkala melihat Yasmeen tiba-tiba membuka sweater di badannya, lalu diletak atas belakang Adrian. Yasmeen tidak berganjak dari tempat dia berdiri, merenung Adrian yang masih lena. Arissa sudah bengang. Dia merasakan seolah-olah Yasmeen sengaja menggunakan kesempatan itu untuk menatap wajah Adrian sepuasnya. Arissa terasa wajahnya membahang. Dia menggenggam penumbuknya kemas. Kalau Yasmeen ada dekat dia, dah lama perempuan itu makan penumbuk.
Entah kenapa hatinya terasa sakit melihat kelakuan Yasmeen yang dirasakan agak melampau dan berani. Ada hati menggatal dengan suami aku! Arissa menggerutu dalam hati. Niat di hati ingin berjumpa Adrian terpaksa dibatalkan. Arissa pantas berlalu pergi. Apa yang dilihatnya sebentar tadi benar-benar menganggu emosinya.

2 comments:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  2. sis.. cepat la sambung TMD... dah lame tunggu ni..

    ReplyDelete